Ilustrasi tikus, hewan yang dianggap menjadi media penularan Hantavirus. (shutterstock)

Virus Corona Belum Usai, Hantavirus Mulai Resahkan Tiongkok

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram

JARINGAN INDONESIA – Belum usai perjuangan seluruh negara di dunia memerangi virus corona, kembali muncul berita meresahkan tentang kemunculan sebuah virus lain bernama Hantavirus.

Lagi-lagi berasal dari Tiongkok, seorang pria sudah menjadi korban virus yang ditularkan lewat tikus ini. Kematian warga Tiongkok pertama akibat Hantavirus pun sontak membuat ramai jagat maya.

Global Times, sebuah surat kabar berbahasa Inggris yang dikelola pemerintah, menulis di Twitter pada hari Selasa (24/3). “Seseorang dari Provinsi Yunnan meninggal ketika dalam perjalanan kembali ke Provinsi Shandong untuk bekerja di bus sewaan pada hari Senin. Dia dinyatakan positif Hantavirus. 32 orang di bus diuji,” kata Global Times lewat akun Twitter-nya.

Dilansir dari India Today, Selasa (24/3), Hantavirus sebetulnya bukanlah virus baru. Namun, Pusat Informasi Bioteknologi Nasional (NCBI) Amerika Serikat dalam sebuah jurnal menulis bahwa saat ini, genus Hantavirus mencakup lebih dari 21 jenis.

Virus ini diperkirakan pertama kali ditemukan pada tahun 1978 dan diberi nama virus Hantan yang diambil dari nama sebuah sungai di Korea Selatan. Penemuan awal ini berasal dari pendekatan ilmiah yang dimulai setelah perang Korea (1951-1953), di mana lebih dari 3 ribu kasus demam berdarah Korea dilaporkan di antara pasukan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB).

Pada tahun 1981, genus baru yang disebut Hantavirus diperkenalkan dalam keluarga Bunyaviridae, yang termasuk virus yang menyebabkan demam hemoroligik dengan sindrom ginjal (HFRS). Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat (CDC), di situs webnya, menulis bahwa Hantavirus adalah keluarga virus yang menyebar terutama oleh tikus dan dapat menyebabkan berbagai sindrom penyakit pada orang di seluruh dunia.

Awalnya, Hantavirus disebut menyerang ginjal dan menjadi salah satu penyebab demam berdarah. Namun, seiring perkembangan zaman, virus ini mulai bermutasi dan menyerang paru-paru yang kemudian disebut dengan istilah HPS.

Sejauh hasil penelitian yang dilakukan, disebutkan bahwa Hantavirus bisa hinggap ke manusia yang menghirup urin tikus yang sudah mengontaminasi udara di sekitarnya. Orang yang menyentuh urin dan kotoran tikus, atau yang digigit tikus juga disebut bisa tertular virus ini.

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram

Cari Berita ?

Mau Lihat Arsip ?

Arsip Berita Kami

Tentang Kami

JARINGAN INDONESIA

Mengabarkan Fakta, bukan Hoax

“Portal Jaringan Indonesia, Portal berita berskala nasional mengusung platform berita dan video. Berita mengabarkan berita terbaru dan cepat melalui proses jurnalisme ketat, sementara video memberikan hiburan dan pengetahuan kepada pembaca ”

Kontak

  • Jl. Tamalate IV No. 15 Kelurahan Kassi-kassi Kecamatan Tamalate Kota Makassar
  • jaringanindonesiasatu@gmail.com
  • 081242503719