PKS Kritik Artis-Artis yang Endorse RUU Cipta Kerja: Ini Pembodohan Publik

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram

JARINGAN INDONESIA – Anggota DPR sekaligus Ketua DPP PKS Mardani Ali Sera mengatakan, ada potensi bahaya dalam pernyataan artis atau influencer yang belakangan secara mendadak turut serta berbicara mengenai RUU Cipta Kerja.

Bahkan dalam media sosialnya, sejumlah artis tersebut mendukung kehadiran RUU Cipta Kerja.

Menurut Mardani, apa yang disampaikan para artis terkait dukungannya terhadap RUU Cipta Kerja berbahaya.

Sebab, mereka dinilai sekadar membuat pernyataan dukungan tanpa membaca dan mengetahui lebih dulu apa sebenarnya RUU Cipta Kerja. Padahal, mayoritas publik justru menolak.

“Ini sesuatu yang sangat berbahaya ketika muatan RUU Cipta Kerja tidak disampaikan secara lugas kepada masyarakat apa saja dampaknya. Tiba-tiba sudah ada, quote and unquote, buzzer yang mendukung. Buat saya ini pembodohan publik. Harusnya dijelaskan apa yang isi RUU, apa dampaknya secara jujur kepada masyarakat,” tutur Mardani, Jumat(14/8/2020).

Mardani bahkan menyamakan artis maupun influencer yang berbicara dan menyatakan dukungan terhadap RUU Cipta Kerja tanpa mengetahui data, tidak lebih layaknya buzzer.

“Saya melihatnya kalau tidak punya data, tidak berbeda dengan buzzer. Tapi kalau dia punya data, bahwa ini akan memberikan dampak yang baik, bukan malah memburukkan tenaga kerja kita, pasar kita, ini berbahaya sekali,” kata Mardani.

Diberitakan sebelumnya, artis sekaligus Youtuber, Gritte Agatha menuai kritik dari netizen gara-gara Rancangan Undang-Undang (RUU) Cipta Kerja.

Tak lama setelah ramai diserang protesan netizen, kini video dukungan Gritte Agatha untuk RUU Cipta Kerja di Instagram TV miliknya pun dihapus.

Sebelumnya, dia menyuarakan dukungannya terhadap pemerintah agar mewujudkan RUU Cipta Kerja.

“Yang lain adu pendapat soal covid-19 kalau aku lebih mikirin dampak ke kita apalagi soal pekerjaan. Jadi sekarang pemerintah sedang membuat solusinya yaitu membuat RUU Cipta Kerja,” kata Gritte Agatha di video yang kini ramai di Twitter, dikutip Kamis (13/8/2020).

“Yaitu undang-undang yang bertujuan untuk memudahkan investasi sehingga nantinya akan tercipta lapangan-lapangan kerja yang lebih banyak lagi,” sambungnya lagi.

Ia bahkan mengimbau masyarakat untuk berhenti komentar negatif terhadap RUU tersebut.

“Oleh karena itu di video ini aku mengajak kalian untuk bergandengan tangan dengan cara memberi dukungan positif terhadap pemerintah untuk cepat keluar dari pandemi ini dan berhenti ujaran-ujaran negatif untuk Indonesia yang lebih baik. Aku Gritte untuk RUU Cipta Kerja,” lanjut Gritte Agatha.

Menanggapi video ini, banyak akun Twitter yang menyatakan kekecewaannya terhadap aksi Gritte Agatha. Banyak juga yang menganggap artis tersebut tak paham bagaimana nasib pekerja harian atau buruh apabila RUU tersebut disahkan.

“Gritte kalau seneng dan dukung RUU Cipta Kerja si enak nggak berdampak langsung sama dia, duit ngalir dari Youtube, endorse, film, dll. Sementara nasib pekerja lain ancur.” tulis @mazzini_gsp dalam utas.

“Gritte ndukung RUU Cipta Kerja soale nggak eroh rasane kerjo (nggak paham rasanya kerja) 8 jam tanpa libur, gaji 16k sehari,” komentar @jessicanntsy.

“Dukung Gritte Agatha menjadi operator produksi di pabrik dengan jam kerja 3 shift,” tulis @blvcksebvts.

Diketahui, ramai publik figur memberi dukungan terhadap RUU Cipta Kerja dengan gerakan tagar #Indonesiabutuhkerja.

Selain Gritte Agatha, publik figur yang memberi dukungan di antaranya Gading Marten, Cita Citata, Ardito Pramono, hingga Gofar Hilman. [gelora]

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram

Cari Berita ?

Mau Lihat Arsip ?

Arsip Berita Kami

Tentang Kami

JARINGAN INDONESIA

Mengabarkan Fakta, bukan Hoax

“Portal Jaringan Indonesia, Portal berita berskala nasional mengusung platform berita dan video. Berita mengabarkan berita terbaru dan cepat melalui proses jurnalisme ketat, sementara video memberikan hiburan dan pengetahuan kepada pembaca ”

Kontak

  • Jl. Tamalate IV No. 15 Kelurahan Kassi-kassi Kecamatan Tamalate Kota Makassar
  • jaringanindonesiasatu@gmail.com
  • 081242503719