Ilustrasi foto/NET

Mengapa Indonesia Harus Impor Alkes? Arya: Karena Ada Trader!

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram

JARINGAN INDONESIA – Secara mengejutkan, Staf Khusus Menteri BUMN RI, Arya Sinulingga mengatakan bahwa ia menduga ada pihak yang ingin Indonesia terus-menerus mengimpor alat kesehatan (alkes) ketimbang produksi di dalam negeri.

Pernyataan itu diungkapkan dalam sebuah diskusi virtual, Minggu (19/4).

Dugaan itu ia sampaikan karena melihat Universitas Indonesia (UI) dan Institut Teknologi Bandung (ITB) mampu memproduksi ventilator sendiri.

“Kenapa selama ini mesti impor? Berarti ada trader. Pak Erick berpikir pasti ada yang memaksa ingin trading terus. Ini terbukti, ternyata kita bisa bikin ventilator,” ujar Arya dalam sebuah diskusi daring, Minggu (19/4).

Arya mencontohkan upaya pemenuhan kebutuhan ventilator di Indonesia. Saat ini beberapa perguruan tinggi bersama Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral sedang memproduksi purwarupa ventilator untuk kebutuhan dalam menangani pasien Covid-19.

Beberapa purwarupa sedang diuji Kementerian Kesehatan dan akan diproduksi massal bila lolos proses uji.

“Ternyata terbukti bisa kita bikin ventilator. Ini masih diuji ya. Tapi kalau berhasil maka Pak Erick (Menteri BUMN Erick Thohir) minta PT Pindad, PT DI dan, PT Len Industri untuk produksi ventilator,” ujar Arya.

“Jadi ini kalau berhasil artinya kita bisa membuat ventilator. Artinya bisa kan industri dalam negeri. Selama ini kita ngapain aja?” lanjut Arya.

Ia menduga terjadinya impor terus menerus berulang-ulang menunjukkan bahwa Indonesia lebih suka membeli ketimbang membuat sendiri.

“Mungkin untung lebih besar. Ke situ saja. Bukan identifikasi. Jadi kenapa lama betul tidak buat di sini,” ujar Arya.

Sebelumnya, Menteri BUMN Erick Thohir mengatakan, mayoritas bahan baku untuk obat-obatan dan alat kesehatan yang beredar di Indonesia masih impor.

Mohon maaf kalau saya bicara ini, sangat menyedihkan kalau negara sebesar Indonesia ini, 90 persen bahan baku dari luar negeri untuk industri obat. Sama juga alat kesehatan, mayoritas dari luar negeri,” ujar Erick. (Rmol)

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram

Cari Berita ?

Mau Lihat Arsip ?

Arsip Berita Kami

Tentang Kami

JARINGAN INDONESIA

Mengabarkan Fakta, bukan Hoax

“Portal Jaringan Indonesia, Portal berita berskala nasional mengusung platform berita dan video. Berita mengabarkan berita terbaru dan cepat melalui proses jurnalisme ketat, sementara video memberikan hiburan dan pengetahuan kepada pembaca ”

Kontak

  • Jl. Tamalate IV No. 15 Kelurahan Kassi-kassi Kecamatan Tamalate Kota Makassar
  • jaringanindonesiasatu@gmail.com
  • 081242503719