Yusuke Tsuen, 38 tahun, adalah pemilik Tsuen Tea di Kyoto, sebuah rumah teh yang berusia hampir 900 tahun. Dia mengatakan mewarisi bisnis keluarga adalah hal yang sulit baginya (Foto: Bryan Lufkin / BBC]

Mengapa Banyak Perusahaan Tertua di Dunia Ada di Jepang? Ini Rahasia Bisnis Bisa Bertahan Hingga Berabad Lamanya

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram

Tsuen Tea ternyata sudah dibuka sejak tahun 1160 Masehi dan mengklaim sebagai rumah teh tertua yang terus beroperasi di dunia.

Negara itu memiliki 33.000 bisnis setidaknya berusia satu abad. Bagaimana bisa begitu banyak yang selamat, bertahan selama itu dan apa artinya bagi masa depan Jepang?

Jepang sedang berubah: masyarakat yang telah menua, gelombang kedatangan wisatawan dari luar negeri, dan lebih banyak robot dari sebelumnya. Di situlah generasi muda di negara itu hadir. Bagaimana generasi penerus bangsa membentuk Jepang di masa depan. 

Dilansir dari BBC Worklife, Rabu, 12 Februari 2020, Tsuen Tea terletak di sudut jalan yang menghadap ke sungai besar dan jembatan di pinggiran luar Kyoto yang tenang, ibukota kuno Jepang. Di kota yang terkenal dengan kuil, dan taman yang luar biasa (dan banyaknya wisatawan yang membawa tongkat untuk berswafoto), itu adalah struktur yang relatif biasa-biasa saja; tempat yang tenang untuk tempat menikmati es krim atau teh hijau.

Tetapi ada sesuatu yang istimewa tentang Tsuen Tea ini. Tempat ini ternyata sudah dibuka sejak tahun 1160 Masehi dan mengklaim sebagai rumah teh tertua yang terus beroperasi di dunia. Bisnis ini sekarang dijalankan oleh Yusuke Tsuen yang berusia 38 tahun.

“Kami fokus pada teh dan belum terlalu memperluas bisnis,” katanya. “Itu sebabnya kita bertahan.”

Mungkin tidak terlalu mengejutkan bahwa bisnis rumah teh berusia 900 tahun ini telah bertahan di kota yang terkenal dengan tradisi dan keahliannya. Tetapi yang mengejutkan adalah bahwa Tsuen tidak sendirian. 

Kembali pada 2008, sebuah laporan Bank of Korea menemukan bahwa dari 5.586 perusahaan yang berusia lebih dari 200 tahun di 41 negara, 56% di antaranya berada di Jepang. 

Pada 2019, ada lebih dari 33.000 bisnis di Jepang yang berusia lebih dari seabad, menurut perusahaan riset Teikoku Data Bank. Hotel tertua di dunia telah dibuka sejak tahun 705 di Yamanashi dan manisan Ichimonjiya Wasuke telah menjual suguhan manis di Kyoto sejak tahun 1000. 

Raksasa konstruksi yang berbasis di Osaka, Takenaka didirikan pada 1610, sementara beberapa merek global Jepang seperti Suntory dan Nintendo menjadi sejarah panjang membentang kembali ke 1800-an.

Lalu, apa rahasia Jepang bisa menghasilkan bisnis yang bertahan lama ini? Pelajaran apa yang bisa diberikan untuk generasi saat ini, utamanya untuk perusahaan startup?

Menghormati tradisi’

Yoshinori Hara, dekan dan profesor di Kampus Pascasarjana Manajemen Universitas Kyoto, mengatakan entitas lama ini, setidaknya berusia 100 tahun, dikenal sebagai ‘shinise’ — secara harfiah berarti ‘toko lama’.

Hara, yang bekerja di Silicon Valley selama satu dekade, mengatakan bahwa perusahaan-perusahaan di Jepang lebih menekankan pada keberlanjutan daripada meraup keuntungan atau laba sebesar-sebesarnya dengan cepat, adalah alasan utama mengapa begitu banyak bisnis di negara ini memiliki kekuatan bertahan seperti itu.

“Di Jepang, lebih dari itu: bagaimana kita bisa mewariskan [perusahaan] untuk keturunan kita, anak-anak kita, cucu kita?”

Jika saya tidak mengambil alih, [warisan] akan berakhir – Yusuke Tsuen

Di Tsuen Tea, Tsuen mengatakan banyak teman masa kecilnya di Kyoto juga terlahir di perusahaan keluarga yang sudah berabad-abad lamanya. Baginya, mengambil bisnis keluarga bahkan bukan pertanyaan. 

“Ini bukan bisnis yang saya mulai – saya mengoperasikan bisnis yang leluhur saya mulai. Jika saya tidak mengambil alih, maka [warisan] akan berakhir, “kata Tsuen. 

“Ketika Anda masih kecil, seperti di taman kanak-kanak dan sekolah dasar, Anda ditanya tentang cita-cita untuk masa depan. Saya pikir saya mengambil alih bisnis. Itu alami. “

Mengapa Banyak Perusahaan Tertua di Dunia Ada di Jepang? Ini Rahasia Bisnis Bisa Bertahan Hingga Berabad Lamanya 2Tsuen Tea, didirikan pada tahun 1160 dan berlokasi di Kyoto, adalah salah satu dari 33.000 perusahaan “shinise” di Jepang: setidaknya bisnis yang berusia lebih dari 100 tahun [Foto: Bryan Lufkin / BBC]

Deretan kota di Jepang telah ada selama berabad-abad (dibandingkan dengan AS, misalnya), jadi mungkin tidak mengejutkan bahwa Jepang memiliki banyak perusahaan yang lebih tua. 

Tapi Innan Sasaki, asisten profesor di sekolah bisnis University of Warwick yang menulis tentang perusahaan Jepang yang berusia tua, mengatakan ada alasan lain yang lebih spesifik untuk Jepang.

“Secara umum, kita dapat mengatakan bahwa itu karena orientasi jangka panjang secara umum: budaya menghormati tradisi dan leluhur, dikombinasikan dengan fakta bahwa ia telah menjadi negara pulau dengan interaksi yang relatif terbatas dengan negara-negara lain,” katanya, menunjukkan keinginan orang untuk memanfaatkan sebanyak mungkin apa yang mereka miliki selama mungkin dengan melestarikan perusahaan lokal di masyarakat.

Banyak dari perusahaan tertua ini adalah bisnis milik keluarga menengah atau kecil yang berfokus pada keramahan dan makanan, seperti Tsuen Tea. Beberapa perusahaan bahkan mendapat manfaat dari praktik Jepang yang diterima secara luas dalam mengadopsi pekerja laki-laki dewasa ke dalam garis keturunan keluarga untuk memastikan suksesi yang tak terputus untuk bisnis, sesuatu yang bahkan telah dilakukan oleh perusahaan besar seperti Suzuki Motor dan Panasonic.

Kompetensi inti dan layanan pelanggan

Di tempat lain di Kyoto adalah perusahaan shinise lain yang hampir setua Tsuen Tea, tetapi jauh lebih besar, yaitu perusahaan video game Nintendo. Ini dikenal di seluruh dunia untuk cara merevolusi hiburan di rumah dengan sistem permainan elektroniknya pada tahun 1985.

Tetapi kebanyakan orang tidak tahu bahwa perusahaan mendahului kesuksesan komersial globalnya yang sangat besar. Meskipun dianggap sebagai perusahaan teknologi, Nintendo didirikan kembali pada tahun 1889, sebagai pembuat kartu bermain untuk hanafuda game Jepang. 

Pertama kali diimpor oleh Portugis pada abad ke-16, permainan ini melibatkan pengumpulan kartu dengan berbagai bunga yang dicetak di atasnya, masing-masing bernilai poin yang berbeda.

Hara University Kyoto mengatakan Nintendo adalah contoh yang bagus dari perusahaan yang berpegang pada apa yang disebutnya “kompetensi inti”. Itulah konsep dasar di balik apa yang dibuat atau dilakukan perusahaan, yang membantu perusahaan bertahan —bahkan ketika teknologi atau dunia di sekitarnya berubah. Dalam kasus Nintendo, ini adalah “cara membuat kesenangan”, kata Hara.

“Entitas lama ini, setidaknya yang berusia 100 tahun, disebut sebagai shinise”

Hara juga menunjuk ke perusahaan kimono yang berjuang untuk bertahan dalam bisnis karena lebih sedikit wanita Jepang yang mengenakan pakaian tradisional. Salah satu produsen kimono yang berbasis di Kyoto yang berasal dari tahun 1688, Hosoo, telah berkembang menjadi produksi serat karbon untuk perusahaan kain. “Kompetensi intinya sama: Tenun 3-D,” katanya.

Di Kyoto, banyak bisnis lama juga menggembar-gemborkan dedikasi terhadap layanan pelanggan yang baik sebagai elemen yang membuat mereka terus berkembang. Terutama dengan ryokan: penginapan tradisional Jepang yang memperlakukan tamu seperti keluarga. 

Hara mengatakan bahwa bisnis Jepang menghargai layanan pelanggan tingkat tinggi ini, yang dikenal sebagai omotenashi, dan mencoba mengantisipasi apa yang pelanggan butuhkan karena mereka mendorong keberlanjutan yang dihargai oleh perusahaan Jepang.

Keluarga Akemi Nishimura telah menjalankan ryokan Hiiragiya Kyoto selama enam generasi. Penginapan ini merayakan peringatan 200 tahun pada tahun 2018 dan telah kedatangan tamu seperti Charlie Chaplin dan Louis Vuitton. 

“Komunikasi dari hati ke hati — itu adalah bagian terbaik dari ryokan,” katanya. 

Buku panduan berusia 80 tahun yang merinci cara menjalankan ryokan, menyebutkan apa yang harus dilakukan dengan saputangan tamu: cara mencuci, melipatnya dengan benar, dan mengembalikannya. 

“Tetapi beberapa pelanggan tidak akan seperti itu – [buku itu mengatakan] Anda harus meminta izin sebelumnya,” kata Nishimura.

Mengapa Banyak Perusahaan Tertua di Dunia Ada di Jepang? Ini Rahasia Bisnis Bisa Bertahan Hingga Berabad Lamanya 3Keluarga Akemi Nishimura telah menjalankan Hiiragiya, sebuah penginapan di Kyoto, selama enam generasi. Dia mengatakan melayani pelanggan seperti keluarga adalah kunci bisnis penginapannya berusia panjang [Foto: Bryan Lufkin / BBC]

“Perusahaan-perusahaan ini memprioritaskan nilai-nilai seperti komitmen pada bisnis keluarga, kesinambungan, kualitas, komunitas dan tradisi daripada logika finansial,” kata Sasaki. 

“Akibatnya, di Kyoto, perusahaan-perusahaan ini menikmati kedudukan sosial yang jauh melampaui apa yang biasanya dianggap oleh para pemangku kepentingan sebagai perusahaan keluarga, menjadikan mereka kelas organisasi bisnis yang elit.”

Baik atau buruk untuk inovasi?

Namun kekaguman terhadap bisnis yang memiliki umur panjang ini memang memiliki kerugian, terutama ketika dikaitkan dengan perusahaan startup yang telah dikritik lamban dibandingkan dengan di tempat lain, meskipun karakterisasi itu berubah.

“Bekerja di perusahaan startup dalam hal penerimaan sosial merupakan tantangan, karena dunia ‘startup’ tidak diakui sebagai perusahaan ‘shinise’. Saya mengalami kesulitan dalam menjelaskan dan berbagi dengan orang tua atau teman saya tentang apa yang saya lakukan dan di mana saya bekerja, ”kata Mari Matsuzaki, 27 tahun. 

Dia bekerja di Queue, sebuah startup teknologi pendidikan berbasis di Tokyo, dan digunakan untuk menjalankan Tokyo versi Slush, startup nirlaba internasional yang ditujukan untuk siswa.

“Dari kelas kelulusan saya, saya mungkin satu-satunya yang memutuskan untuk di startup” katanya. “Sementara di negara lain, para pendiri startup dipuji karena mengubah kegagalan mereka menjadi pengalaman yang berharga, di Jepang, pola pikir dominan terhadap risiko dan kegagalan adalah pertempuran yang harus diatasi oleh banyak pengusaha.”

“Dunia ‘startup’ tidak diakui sebagai perusahaan ‘shinise’”- Mari Matsuzaki

Michael Cusumano setuju dengan hal itu. Dia adalah profesor di Massachusetts Institute of Technology yang mempelopori inisiatif kewirausahaan dan inovasi di Tokyo University of Science dari 2016 hingga 2017, tinggal dan bekerja di Jepang selama delapan tahun. 

“Menutup perusahaan atau menjualnya juga dianggap sesuatu yang gagal dan memalukan di Jepang, dan perasaan ini sudah ada sejak berabad-abad lalu. Jadi masalah budaya ini juga tampaknya mendorong keluarga untuk terus menjalankan perusahaan, ”katanya. 

“Masyarakat Jepang, dan ekonomi, tidak sefleksibel AS, sehingga Jepang tidak dengan mudah menghasilkan perusahaan baru yang besar. Kecenderungannya adalah mempertahankan apa yang mereka miliki. ”

Namun perusahaan ‘shinise’ juga tidak lepas dari kesulitan. Kongo Gumi, sebuah perusahaan konstruksi yang didirikan pada tahun 578, bertahan selama 1.400 tahun sebelum dilikuidasi pada tahun 2006 karena hutang. Di masa depan, Matsuzaki percaya bahwa akan ada manfaat dalam menggabungkan kekuatan dari dua model bisnis.

“Kuncinya adalah untuk mendorong lebih banyak sinergi antara perusahaan shinise dan perusahaan baru,” katanya. 

“Kekuatan perusahaan Shinise dalam sumber daya, reputasi mereka dalam industri, [jaringan] yang kuat.” Dengan memadukan teknologi baru dan pengambilan keputusan cepat dengan shinise, menurutnya “perusahaan baru bisa menjadi senjata mematikan untuk masa depan Jepang”.

Kembali ke Tsuen Tea, pemilik saat ini, Yusuke Tsuen, tidak memiliki tujuan yang tinggi. 

“Saya lahir di sini secara kebetulan. Nenek moyang saya melanjutkan bisnis teh dan saya mengambil alih, ”kata Tsuen. 

“Tujuan saya bukan untuk membuat perusahaan lebih besar atau memperluas penjualan atau pergi ke seluruh dunia. Yang paling penting adalah meneruskan [bisnis] ini. “ (cakapcakap.com)

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram

Cari Berita ?

Mau Lihat Arsip ?

Arsip Berita Kami

Tentang Kami

JARINGAN INDONESIA

Mengabarkan Fakta, bukan Hoax

“Portal Jaringan Indonesia, Portal berita berskala nasional mengusung platform berita dan video. Berita mengabarkan berita terbaru dan cepat melalui proses jurnalisme ketat, sementara video memberikan hiburan dan pengetahuan kepada pembaca ”

Kontak

  • Jl. Tamalate IV No. 15 Kelurahan Kassi-kassi Kecamatan Tamalate Kota Makassar
  • jaringanindonesiasatu@gmail.com
  • 081242503719