Jihad Melawan Al Hind (HINDU) Di Akhir Zaman, Petandakah?

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram

JARINGAN INDONESIA. Berbicara tentang perang akhir zaman tidak akan terlepas dari beberapa hadits yang menjelaskan akan terjadinya huru hara semesta. Perang antara kebenaran dan kebatilan akan memuncak di mana-mana. Saat itu umat manusia hanya dihadapkan pada dua pilihan; menjadi tentara Allah atau menjadi tentara setan. Tidak ada tawaran ketiga, hanya ada dua pihak dalam perang itu.

Salah satu fragmen peperangan akhir zaman yang sengit dan mendebarkan adalah peperangan antara umat Islam dengan kaum Al-Hind (Hindu). Perang ini sangat dahsyat, banyak kesulitan dan rintangan yang dihadapi. Oleh karena itu, Rasulullah shalallahu alaihi wassalam menjanjikan bahwa pasukan jihad yang memerangi Al-Hind tidak akan disentuh oleh api neraka.

Beliau bersabda dalam hadits yang diriwayatkan An-Nasa’ i:

“Ada dua kelompok dari umatku di mana Allah akan menyelamatkan mereka dari api neraka; kelompok yang memerangi Al-Hind dan kelompok yang berperang bersama Nabi Isa ‘Alaihissalam.”

Kapankah Saatnya?

Sebagian ulama mengatakan bahwa peperangan melawan Al-Hind ini telah terjadi pada zaman Mu’awiyah bin Abi Sufyan. Namun, hadits di atas tidak menunjukkan pembatasan pada waktu tertentu. Artinya hadits di atas bersifat mutlak, bisa sudah atau belum terjadi.

Ada juga ulama yang berpendapat bahwa perang melawan Al-Hind belum terjadi. Salah satunya Syaikh Hamud at-Tuwaijiri yang menegaskan dalam Ittihaful Ikhwan, 2/5, bahwa peperangan melawan Al-Hind, akan terjadi menjelang kiamat.

Ulama lain, Syaikh Muhammad Rafi’ menerangkan syarah hadits ini dalam ‘Alamaat Qiyamat aur Nuzul Masih halaman 58. ‘Jihad pertama yang dilakukan di Al-Hind (India) terjadi pada abad pertama Hijriyah di bawah komando panglima Muhammad bin Qasim, pada periode ini sebagian kecil sahabat dan juga tabi’in berpartisipasi di dalamnya. Setelah itu, banyak jihad yang menargetkan India. Ada sebuah pertanyaan, apakah keutamaan yang terdapat dalam hadits pembebasan India hanya berlaku bagi mereka, tidak bagi mujahidin di masa yang akan datang? Setelah merenungi hadits-hadits di atas, saya berkesimpulan, bahkan keutamaan itu terjadi di setiap masa. Tidak dibatasi oleh waktu.”

Jihad melawan Al-Hind ini memiliki keutamaan yang luar biasa. Dalam riwayat Ishaq bin Rahawaih disebutkan, ketika mendengar hadits keutamaan mujahidin yang memerangi Al-Hind, Abu Hurairah berkata;

“Jika aku bisa bergabung dalam jihad itu, Saya akan menjual semua milik saya, baru dan lama, dan bergabung. Kemudian Allah memberi kita kemenangan setelah itu kita akan bebas bergabung dengan dan bertemu Masih (Isa) bin Maryam di Syam. “

Dari ungkapan Abu Hurairah di atas, bisa disimpulkan bahwa perang melawan Al-Hind hampir bersamaan dengan kedatangan Isa bin Maryam Hadits lain yang menegaskan bahwa peperangan ini akan terjadi menjelang kiamat diriwayatkan Na’im bin Hammad dalam Kitabul Fitan halaman 252-253.

“Dari Abu Hurairah, Rasulullah bercerita tentang Al-Hind, diantara yang beliau sabdakan, ‘Sekelompok pasukan dari kalian akan memerangi Al-Hind, Allah memenangkan mereka, sehingga mereka mengikat raja Al-Hind dengan rantai. Allah akan mengampuni dosa-dosa mereka (anggota pasukan itu). Ketika mereka akan kembali mereka akan bertemu dengan ‘Isa bin Maryam di Syam’.”

Hadits di atas menunjukkan kedekatan antara perang melawan Al-Hind dengan munculnya Nabi ‘Isa Jelas sudah bahwa peperangan yang dimaksud adalah perang akhir zaman. Hadits serupa juga ada dalam Musnad Ishaq bin Rahwiya Hadis 477 dan Kanzul Amal hadits 39719.

Syaikh Abdul Fattah Abu Ghuddah yang melakukan penelitian tentang hadits-hadits itu menyebutkan, hadits ini memiliki banyak jalur (syawahid) sehingga, kelemahan riwayat tidak mengurai nilai hadits ini. Dengan demikian, secara implisit hadits ini otentik.

Sumber : An-Najah Edisi 70 Rajab 1432 H

Wallahu a’lam

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram

Cari Berita ?

Mau Lihat Arsip ?

Arsip Berita Kami

Tentang Kami

JARINGAN INDONESIA

Mengabarkan Fakta, bukan Hoax

“Portal Jaringan Indonesia, Portal berita berskala nasional mengusung platform berita dan video. Berita mengabarkan berita terbaru dan cepat melalui proses jurnalisme ketat, sementara video memberikan hiburan dan pengetahuan kepada pembaca ”

Kontak

  • Jl. Tamalate IV No. 15 Kelurahan Kassi-kassi Kecamatan Tamalate Kota Makassar
  • jaringanindonesiasatu@gmail.com
  • 081242503719