Nurdin Abdullah Ajak Organisasi Sosial dan PTS Ikut Serta Penanganan Covid-19

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram

MAKASSAR, JARINGAN INDONESIA — Gubernur Sulawesi Selatan (Sulsel), Prof HM Nurdin Abdullah, menggelar rapat virtual video conference dengan lembaga dan organisasi sosial serta Perguruan Tinggi Swasta (PTS) se Sulsel, dalam rangka kolaborasi penanganan Covid-19, Kamis, (2/4/20).

Peserta yang tergabung dalam Asosiasi Badan Penyelenggara Perguruan Tinggi Swasta Indonesia (APBBTSI) dan Asosiasi Perguruang Tinggi Swasta Indonesia, diajak untuk terus memberikan semangat dan motivasi kepada masyarakat, bukan menyebar ketakutan.

Selain itu, mereka juga diharapkan dapat memberikan edukasi agar tidak menolak pemakaman bagi korban Covid-19 ataupun yang belum menjadi positif tetapi mendapat stigma dari masyarakat. Demikian juga perguruan tinggi swasta, agar dapat membantu warga sekitar.

Bukan hanya itu, Gubernur Sulsel juga mendengarkan masukan mereka. Termasuk yang disampaikan adalah agar pemerintah mengawasi dengan ketat terkait pendistribusian alat kesehatan yang ada, khususnya Alat Pelindung Diri (APD), sehingga harganya bisa normal kembali.

“Kami di rumah sakit susah sekali mendapatkan APD, seperti masker bedah, ataupun kami beli dengan berkali lipat naiknya, biasanya Rp 50 ribu per boks sekarang Rp 450 ribu,” kata Ketua STIKES Mega Buana Palopo, Nilawati Uly.

Sedangkan pemakaian masker di rumah sakit biasanya tiga hingga empat boks perhari. Ia juga berharap agar rumah sakit di Palopo dapat diberikan bantuan APD.

Nila memberikan usulan agar untuk wilayah Palopo ditunjuk rumah sakit pemerintah, khusus untuk menangani Covid-19.

“Untuk di Kota Palopo, yang kami ketahui masih merujuk ke RS Lakipadada di Tana Toraja,” imbuhnya.

Menanggapi hal tersebut, Nurdin Abdullah menyampaikan agar pusat layanan kesehatan yang membutuhkan APD dapat menghubungi call center dari Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Sulsel.

“Kita punya gugus tugas. Di sana logistik kita, tersedia APD apa saja. Silakan minta. Kemarin kami baru mendapatkan 15 ribu masker, jadi kalau masker bisa,” jelasnya.

Sedangkan saran terkait rumah sakit rujukan di Kota Palopo, Nurdin Abdullah menyampaikan, Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Sawerigading di Kota Palopo telah ditunjuk menjadi rumah sakit rujukan penyangga.

“Rumah Sakit Umum Daerah Sawerigading, itu menjadi rumah sakit rujukan penyangga, itu yang menjadi penyangga kita. Kalau rujukannya memang di Rumah Sakit Lakipadada,” paparnya.

Saran lain adalah agar pemerintah juga menyiapkan pulsa paket data agar mahasiswa dapat melakukan pembelajaran online. (Zch)

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram

Cari Berita ?

Mau Lihat Arsip ?

Arsip Berita Kami

Tentang Kami

JARINGAN INDONESIA

Mengabarkan Fakta, bukan Hoax

“Portal Jaringan Indonesia, Portal berita berskala nasional mengusung platform berita dan video. Berita mengabarkan berita terbaru dan cepat melalui proses jurnalisme ketat, sementara video memberikan hiburan dan pengetahuan kepada pembaca ”

Kontak

  • Jl. Tamalate IV No. 15 Kelurahan Kassi-kassi Kecamatan Tamalate Kota Makassar
  • jaringanindonesiasatu@gmail.com
  • 081242503719