Gde Siriana: Kebohongan Jokowi Akan Berbuntut Ditinggalkan Dunia Internasional

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram

JARINGAN INDONESIA – Jumlah positif virus corona di Indonesia telah menembus angka yang fantastis, yaitu 200 ribu kasus. Bagi Direktur Eksekutif Indonesia Future Studies (Infus) Gde Siriana Yusuf, fakta ini setidaknya menggambarkan dua hal.

Pertama, katanya, Presiden Joko Widodo tidak mampu memahami situasi pandemi, sehingga kebijakannya melawan pandemi tidak efektif.

“Buntutnya membuat pernyataan-pernyataan yang tidak mencerminkan fakta sebenarnya,” tegasnya kepada Kantor Berita Politik RMOL, Rabu (9/9).

Kedua, Jokowi dapat dikatakan membohongi masyarakat atas parahnya pandemi. Hal ini berkaitan dengan pernyataan mantan walikota Solo itu yang menyebut penanganan dan pengendalian Covid-19 di Indonesia masih terkendali.

Meskipun kebohongan yang dilakukan bisa saja bertujuan untuk menenangkan masyarakat.Tapi membohongi masyarakat atas fakta sebenarnya dapat menimbulkan respon masyarakat yang tidak semestinya.

Termasuk dapat salah diterjemahkan di level bawah dalam menyusun kebijakan yang semestinya.

“Risiko di dunia internasional ini bisa disebut rezim pembohong dan akan ditinggalkan internasional terkait pandemi,” tutupnya. (Rmol)

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram

Cari Berita ?

Mau Lihat Arsip ?

Arsip Berita Kami

Tentang Kami

JARINGAN INDONESIA

Mengabarkan Fakta, bukan Hoax

“Portal Jaringan Indonesia, Portal berita berskala nasional mengusung platform berita dan video. Berita mengabarkan berita terbaru dan cepat melalui proses jurnalisme ketat, sementara video memberikan hiburan dan pengetahuan kepada pembaca ”

Kontak

  • Jl. Tamalate IV No. 15 Kelurahan Kassi-kassi Kecamatan Tamalate Kota Makassar
  • jaringanindonesiasatu@gmail.com
  • 081242503719