Wisatawan di stasiun kereta di Yichang, Cina, sekitar 200 mil dari Wuhan. Tahun Baru Imlek, yang dimulai pada hari Sabtu, menandai musim perjalanan tersibuk di kawasan ini | Foto: CHINATOPIX via Associated Press.

Cegah Virus Corona Menyebar, Dua Kota di China Ini Dikunci, Warga: “Rasanya Seperti Akhir Dunia”

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram

Langkah tersebut ditempuh dalam upaya untuk mengendalikan penyebaran virus baru yang telah menewaskan 17 orang di negara itu.

Selain Wuhan, kota kedua di China yang dikunci dari segala akses adalah Huanggang. Langkah tersebut ditempuh dalam upaya untuk mengendalikan penyebaran virus baru yang telah menewaskan 17 orang di negara itu.

Huanggang yang berpenduduk enam juta orang pada malam hari itu adalah kota yang dekat dengan Wuhan. 

Dilansir dari BBC, Kamis, 23 Januari 2020, penutupan akses kedua kota itu dilakukan mengingat ada jutaan orang Tiongkok yang akan bepergian ke seluruh negeri untuk liburan Tahun Baru Imlek dalam waktu mendatang.

Apa yang terbaru setelah dua kota di China dikunci?

Pihak berwenang telah menangguhkan pesawat dan kereta api keluar masuk ke kota Wuhan — sebuah kota berpenduduk 11 juta orang — serta bus, kereta bawah tanah dan feri.

Dilaporkan, ada lebih dari 500 kasus orang yang terinfeksi oleh virus yang juga telah menyebar ke luar negeri.

Negara-negara di seluruh dunia telah mengumumkan mereka akan melakukan screening para pelancong untuk mendeteksi tanda-tanda infeksi virus corona baru.

Wuhan berada di pusat wabah dan diyakini sebagai tempat asal virus tersebut. Warga setempat telah diminta untuk tidak pergi meninggalkan kota tersebut sementara akses telah dikunci.

Cegah Virus Corona Menyebar, Dua Kota di China Ini Dikunci, Warga: “Rasanya Seperti Akhir Dunia” 2Ratusan juta orang Tiongkok menuju ke kota asal mereka untuk Tahun Baru Cina, tetapi banyak pelancong tampaknya tidak terpengaruh oleh virus misterius itu | Foto: AFP / Hector Retamal

Khawatir tentang kekurangan makanan, seorang warga kota Wuhan mengatakan rasanya seperti “akhir dunia”.

Seluruh penerbangan keluar dari kota Wuhan telah ditangguhkan pada hari Kamis, 23 Januari 2020. Sejumlah penerbangan masuk tampaknya masih beroperasi, meskipun banyak penerbangan telah dibatalkan.

Beberapa maskapai regional — termasuk maskapai penerbangan AirAsia dan Singapore Airline Scoot — telah mengumumkan penghentian sementara penerbangan ke dan dari kota Wuhan.

Warga kota Wuhan lainnya mengatakan di situs media sosial Weibo bahwa mereka berada di “ambang tangisan” ketika mereka mendengar tentang penutupan akses tersebut.

Penguncian atau penutupan akses transportasi umum mulai berlaku pada pukul 10.00 waktu setempat (02.00 GMT), meninggalkan stasiun kereta api yang sibuk dan bandara kosong.

Rak-rak supermarket dilaporkan kosong saat warga setempat mencari-cari persediaan, sementara orang-orang turun ke media sosial untuk mengeluhkan tentang melonjaknya harga bahan makanan.

Warga sudah diminta untuk menghindari keramaian dan meminimalkan pertemuan publik, dan otoritas kesehatan dilaporkan mewajibkan penggunaan masker di tempat-tempat umum.

Kantor berita pemerintah Xinhua mengatakan tempat-tempat wisata dan hotel telah diperintahkan untuk menghentikan kegiatan berskala besar. Sementara itu perpustakaan, museum, dan teater membatalkan pameran dan pertunjukan.

Televisi publik di kota Huanggang — sebelah timur Wuhan — juga mengumumkan penangguhan sistem bus dan kereta api dari tengah malam, dan mendorong orang untuk tidak meninggalkan kota. Kafe dan bioskop juga akan ditutup.

Pada hari Kamis, 23 Januari 2020, Komisi Kesehatan Nasional China merilis rincian 17 korban meninggal dunia. Korban termuda adalah 48 tahun dan yang tertua adalah 89 tahun. Sebagian besar dari mereka adalah lansia dan dan menderita penyakit kronis lainnya termasuk penyakit Parkinson dan diabetes.

Semua korban jiwa sejauh ini berada di provinsi Hubei, di mana Wuhan adalah ibu kotanya.

Seorang dokter di sebuah rumah sakit di Wuhan berbicara kepada BBC:

Cegah Virus Corona Menyebar, Dua Kota di China Ini Dikunci, Warga: “Rasanya Seperti Akhir Dunia” 3Staf medis membawa kotak ketika mereka berjalan di rumah sakit Jinyintan, tempat pasien dengan pneumonia yang disebabkan oleh strain baru dari virus corona yang sedang dirawat, di Wuhan, provinsi Hubei, Cina 10 Januari 2020. Foto diambil 10 Januari 2020. | Foto: Reuters

“Virus ini sekarang menyebar pada tingkat yang mengkhawatirkan. Rumah sakit telah dibanjiri oleh ribuan pasien, yang menunggu berjam-jam untuk menemui dokter — kamu bisa membayangkan bagaimana kepanikan mereka.

Biasanya Wuhan adalah tempat yang tepat untuk hidup dan kami bangga dengan pekerjaan kami — para dokter spesialis di sini telah mengembangkan panduan untuk diagnosis dan perawatan coronavirus.

Tetapi saya takut karena ini adalah virus baru dan jumlahnya mengkhawatirkan.

Dua hari yang lalu kami diberitahu untuk tidak pergi bekerja karena risiko kontaminasi. Jika kita meninggalkan rumah untuk menuju ke rumah sakit, kita diharuskan memakai masker.

Kami tidak ingin membawa putra kami yang berumur dua tahun keluar. Dia tidur sekarang, dan kami berusaha melindunginya sebanyak mungkin — mencuci tangan, tinggal di apartemen, menghindari kontak dengan orang-orang.

Saya hampir tidak bisa melihat siapa pun di jalanan. Kami diminta untuk tidak berkumpul.

Saya pergi ke supermarket untuk membeli makanan, tetapi tidak ada yang tersisa tidak ada sayuran atau biskuit. Beberapa perayaan Tahun Baru Imlek dibatalkan.

Orang-orang membeli tiket untuk pulang tahun baru, tetapi mereka tidak bisa pergi sekarang. Semua orang terjebak di sini dan tidak bisa ke mana-mana.”

Sumber: cakapcakap.com

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram

Cari Berita ?

Mau Lihat Arsip ?

Arsip Berita Kami

Tentang Kami

JARINGAN INDONESIA

Mengabarkan Fakta, bukan Hoax

“Portal Jaringan Indonesia, Portal berita berskala nasional mengusung platform berita dan video. Berita mengabarkan berita terbaru dan cepat melalui proses jurnalisme ketat, sementara video memberikan hiburan dan pengetahuan kepada pembaca ”

Kontak

  • Jl. Tamalate IV No. 15 Kelurahan Kassi-kassi Kecamatan Tamalate Kota Makassar
  • jaringanindonesiasatu@gmail.com
  • 081242503719