Bunga Pikok, Tanaman Menguntungkan Menanti untuk Dikembangkan

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram

Bunga pikok atau peacock (Aster sp.) mulai dilirik petani di Desa Gunungsari, Kecamatan Bumiaji, Kota Batu, Jawa Timur, sebagai pilihan untuk bercocok tanam karena harga lebih stabil dibandingkan sayur-sayuran seperti kubis, brokoli, dan selada.

Selain budi dayanya relatif mudah, usaha bunga pikok ini juga bermodal kecil sehingga diminati petani.

Permintaan bunga pikok relatif tinggi untuk dekorasi pernikahan, bunga papan, hiasan ruangan, rangkaian bunga, dan juga buket

Pemerintah Desa Gunungsari berencana mengembangkan kebun bunga pikok menjadi tempat wisata desa untuk lebih memperkenalkan budi daya bunga pikok dan meningkatkan perekonomian warga.

Lelaki berkulit sawo matang itu tampak lihai memotong tanaman mungil dengan mahkota yang memiliki warna ungu di lahan miliknya di Desa Gunungsari, Kecamatan Bumiaji, Kota Batu, Jawa Timur. Tanaman itu merupakan bunga peacock atau dikenal juga dengan pikok (Aster sp.).

Batang demi batang bunga yang mempunyai warna putih dan pink muda itu dia kumpulkan. Hingga ratusan batang, kemudian dia bawa ke pematang sawah menyusul bunga pikok lain yang sudah dipotong dan ditumpuk sebelumnya.

Berbekal gunting, pria berkumis hitam keputihan ini cekatan mengumpulkan bunga yang merupakan keluarga dari bunga aster tersebut. Setelah itu bunga dirapikan lalu diikat sebelum dia kirim ke pengepul. “Satu ikat ini dari petani harganya Rp10 ribu. Nanti di pengepul, satu ikatnya dibagi dua,” ujar Wasianto, salah satu petani bunga pikok yang ditemui Jumat (03/01/2020) disela-sela merapikan bunga di lahan 600 meter persegi miliknya itu.

Bunga Pikok, Tanaman Menguntungkan Menanti untuk Dikembangkan 2

Seorang petani memanen bunga pikok di lahan miliknya di Desa Gunungsari, Kecamatan Bumiaji, Kota Batu, Jawa Timur. Foto : Falahi Mubarok/Mongabay Indonesia

Bunga pikok dipilih untuk dibudidayakan, lanjutnya, karena harganya lebih stabil dibandingkan sayur-sayuran seperti kubis, brokoli, selada, dll. Jika mengalami penurunan harga pun tidak drastis. Namun, pada saat pemotongan juga harus memperhatikan batang. Semakin pendek batang yang dipotong harganya semakin murah.

Menurut Wasianto harga bunga ini bisa stabil karena permintaan selalu ada. Selain itu ditingkat petani, bunga ini masih sedikit diminati daripada bunga mawar (Rosa) maupun bunga krisan (Chrysanthemum).

Bunga Pikok, Tanaman Menguntungkan Menanti untuk Dikembangkan 3

Bunga ini bisa digunakan sebagai salah satu bahan untuk membuat dekorasi karena warnanya yang beragam. Foto : Falahi Mubarok/Mongabay Indonesia

Peluang Usaha

Untuk mendapatkan bunga pikok yang baik, perlu memperhatikan perawatannya yang baik juga. Suharno, petani lain mengatakan bunga pikok menjadi pilihan karena menurutnya perawatan lebih mudah. Selain itu biaya perawatan lebih murah.

“Awalnya saya menanam sayur, tapi sekarang ini lebih ke bunga pikok karena perawatannya juga tidak seberapa susah, harganya stabil,” kata pria 47 tahun ini. Baginya, peluang usaha budidaya bunga pikok sangat menjanjikan dan juga menguntungkan. Saat memulainya juga tidak sulit. Bisa dimulai dengan modal yang kecil. Untuk lahan juga bisa dilakukan dipekarangan rumah ataupun lahan kecil.

Pemasaran bunga ini juga tidak sulit. Bisa langsung ke pengepul maupun dijual ke pasar. Selain permintaan untuk tanaman hias bunga pikok sudah menjadi kebutuhan bagi warga yang sedang menikah, bunga ini biasa digunakan sebagai salah satu bahan untuk membuat dekorasi. Dengan tampilanya yang cantik bunga potong ini memang selalu dicari dan juga dibutuhkan.

Bunga berwarna-warni ini pun biasa digunakan untuk bunga papan, hiasan ruangan, rangkaian bunga, dan juga buket. “Jika ditaruh di dalam air bunga pikok bisa bertahan sampai 10 hari. Kebanyakan digunakan untuk nikahan dan ucapan-ucapan,” imbuhnya.

Bunga Pikok, Tanaman Menguntungkan Menanti untuk Dikembangkan 4

Suharno (47) saat berpose diantara tanaman bunga pikok miliknya. Dia mengaku usaha budidaya bunga pikok sangat menjanjikan dan juga menguntungkan. Foto : Falahi Mubarok/Mongabay Indonesia

Suharno mengaku menanam bunga pikok hanya untuk usaha sampingan. Namun, baginya hasilnya sangat menguntungkan. Sedangkan pekerjaan utamanya pendekorasi nikahan. Di lahannya berukuran 500 meter persegi itu dia bisa panen seminggu dua kali. Sekali panen minim mendapatkan 50 ikat, yang dijual Rp10 ribu per ikatnya. Jadi, sekali panen bisa mengantongi Rp500 ribu atau satu juga seminggu.

Pada bulan-bulan tertentu, lanjutnya, permintaan bunga pikok menurun, seperti saat puasa dan bulan suro dalam perhitungan Jawa. Karena pada bulan itu tidak ada acara nikahan. Puncak ramai permintaan terjadi pada bulan maulid dalam perhitungan kalender bulan Islam.

Bunga Pikok, Tanaman Menguntungkan Menanti untuk Dikembangkan 5

Berbekal gunting petani bisa panen seminggu dua kali. Sekali panen minimal mendapatkan 50 ikat, dengan harga jugal Rp10 ribu per ikat. Foto : Falahi Mubarok/Mongabay Indonesia

Potensi Wisata

Pertanian bunga potong (florikultura) merupakan bagian dari subsektor pertanian hortikultura. Tingginya kebutuhan masyarakat untuk menggunakan bunga potong dalam berbagai kesempatan serta masa panen yang singkat, menyebabkan pertanian bunga potong sangat potensial untuk dikembangkan.

Andi Susilo (40), Kepala Desa Gunungsari saat ditemui Mongabay, Selasa (21/01) saat ini bunga pikok semakin diminati para petani. Banyak petani yang mulai beralih pola tanam dari sayur-sayuran ke bunga potong, salah satunya bunga pikok ini. Dulu pernah direncanakan untuk membuat taman seperti padang rumput yang berasal dari bunga pikok, apalagi warna bunga yang beragam akan menjadi daya tarik tersendiri. Seperti warna putih, kuning, biru.

Bunga Pikok, Tanaman Menguntungkan Menanti untuk Dikembangkan 6

Petani membawa bunga pikok untuk dirapikan kemudian diantarkan ke pengepul. Pada bulan-bulan tertentu permintaan bunga pikok menurun. Foto : Falahi Mubarok/Mongabay Indonesia

Dia berencana membuat kebun budi daya bunga pikok sebagai tempat wisata untuk swafoto bagi wisatawan lokal maupun wisatawan luar daerah. Wisata desa tentunya akan mengangkat nama desa setempat, dan yang lebih penting masyarakat bisa menikmati hasilnya. Harapanya perekonomiannya bisa terbantu.

“Insya Allah nanti rencananya akan kami buat rest area, hanya masih terkendala dengan lahan” kata Andi. Secara ekonomis, bunga pikok ini bisa membantu perekonomian petani sekitar. Permintaan juga meningkat seiring waktu, seperti halnya bunga mawar. Untuk bunga pikok ini dikirim ke kota-kota besar seperti Malang, Surabaya, Bandung dan Semarang.

Bunga Pikok, Tanaman Menguntungkan Menanti untuk Dikembangkan 7

Saat ini bunga pikok semakin diminati para petani. Banyak petani yang mulai beralih pola tanam dari sayur-sayuran ke bunga potong, salah satunya bunga pikok ini. Foto : Falahi Mubarok/Mongabay Indonesia

Sumber: mongabay.co.id

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram

Cari Berita ?

Mau Lihat Arsip ?

Arsip Berita Kami

Tentang Kami

JARINGAN INDONESIA

Mengabarkan Fakta, bukan Hoax

“Portal Jaringan Indonesia, Portal berita berskala nasional mengusung platform berita dan video. Berita mengabarkan berita terbaru dan cepat melalui proses jurnalisme ketat, sementara video memberikan hiburan dan pengetahuan kepada pembaca ”

Kontak

  • Jl. Tamalate IV No. 15 Kelurahan Kassi-kassi Kecamatan Tamalate Kota Makassar
  • jaringanindonesiasatu@gmail.com
  • 081242503719