Baru Sadar, Pak Jokowi Mengaku Kebijakan Larangan Mudik Ganggu Penerbangan

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram

JARINGAN INDONESIA – Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyadari kebijakan larangan mudik menganggu arus lalu lintas pangan se-Indonesia. Pria yang akrab disapa Jokowi ini melihat ketiadaan penumpang di pesawat menganggu pengangkutan barang.

“Saya akan cek terus ini karena dengan penerapan PSBB dari beberapa provinsi, beberapa kabupaten, kota, memang saya mendengar ada satu, dua, yang sudah mulai terganggu terutama yang berkaitan dengan transportasi pesawat,” kata Jokowi saat membuka rapat terbatas tentang Antisipasi Kebutuhan Bahan Pokok melalui telekonferensi dari Istana Bogor, Selasa (28/4).

Jokowi menyadari pihak maskapai punya hitungan tersendiri apabila pesawat beroperasi tanpa penumpang, hanya membawa barang. Jokowi melihat kargo itu hanya mengikuti pesawat yang berpenumpang. Karena itu, Jokowi meminta jajarannya cermat melihat masalah ini.

“Ini tolong betul-betul kita exercise sehingga jangan sampai distribusi bahan-bahan pokok, bahan-bahan yang penting itu terganggu, karena kita sekali lagi adalah negara kepulauan,” kata Jokowi.

Jokowi menginginkan distribusi pangan antardaerah tidak terganggu di tengah kebijakan larangan mudik dan PSBB. Daerah yang mengalami defisit pangan harus mendapat bantuan dari daerah lainnya.

“Oleh sebab itu, transportasi distribusi pangan antarprovinsi, antarwilayah, antarpulau, tidak boleh terganggu,” kata dia. [goriau]

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram

Cari Berita ?

Mau Lihat Arsip ?

Arsip Berita Kami

Tentang Kami

JARINGAN INDONESIA

Mengabarkan Fakta, bukan Hoax

“Portal Jaringan Indonesia, Portal berita berskala nasional mengusung platform berita dan video. Berita mengabarkan berita terbaru dan cepat melalui proses jurnalisme ketat, sementara video memberikan hiburan dan pengetahuan kepada pembaca ”

Kontak

  • Jl. Tamalate IV No. 15 Kelurahan Kassi-kassi Kecamatan Tamalate Kota Makassar
  • jaringanindonesiasatu@gmail.com
  • 081242503719