Akhirnya, KPK Periksa Ketua KPU Arief Budiman Terkait Kasus Suap

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram

Penyidik KPK memeriksa Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU), Arief Budiman terkait kasus suap pengurusan penetapan Anggota DPR Pergantian Antar Waktu (PAW) Caleg PDIP.

Tak hanya Arief, KPK juga memanggil Komisioner KPU, Viryan Arief; Bagian Legal VIP Money Changer, Carolina; Kabag Umum KPU, Yayu Yuliana; Kabiro Tekhnis KPU, Nur Syarifah; serta Kasubag Pemungutan, Perhitungan Suara, dan Penetapan Hasil Pemilu KPU, Andi Bagus Makawaru.

Mereka akan diperiksa sebagai saksi untuk melengkapi berkas penyidikan tersangka Saeful Bahri.

“Mereka dipanggil untuk diperiksa sebagai saksi guna penyidikan tersangka SAE,” ujar Plt Jubir KPK, Ali Fikri saat dikonfirmasi, Selasa, 8 Januari 2020.

Viryan dan Arief terpantau telah memenuhi panggilan KPK. Mereka mengaku akan menjelaskan ke penyidik KPK terkait penetapan Anggota DPR PAW yang kini menjadi kasus rasuah.

“Yang akan disampaikan sesuai dengan apa yang sudah kami kerjakan. Perihal penetapan calon terpilih, kemudian seputar pergantian antar waktu yang sudah kami kerjakan kemarin,” ujar Viryan di kantor KPK, Jl Kuningan Persada, Jakarta Selatan.

Arief pun mengaku menyatakan siap menjawab semua pertanyaan penyidik KPK. “Saya enggak tahu kan pertanyaan penyidik apa. Pokoknya semua pertanyaan saya jawab,” kata Arief

Sejauh ini, KPK baru menetapkan empat orang sebagai tersangka kasus dugaan suap terkait proses Pergantian Antar Waktu (PAW) di DPR RI. Empat tersangka tersebut yakni, mantan Komisioner KPU, Wahyu Setiawan (WSE), mantan Anggota Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) sekaligus orang kepercayaan Wahyu, Agustiani Tio Fridelina (ATF).

Kemudian, Calon Anggota Legislatif (Caleg) dari Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P), Harun Masiku (HAR) dan pihak swasta, Saeful (SAE). Wahyu dan Agustiani ditetapkan sebagai pihak penerima suap. Sedangkan Harun dan Saeful merupakan pihak yang memberikan suap.

Namun, saat ini KPK baru menahan Wahyu Setiawan, Saeful, dan Agustiani Tio Fridelina. Sedangkan Harun Masiku, saat ini masih diburu oleh KPK. KPK sudah mendaftarkan Harun Masiku ke Polri sebagai buronan. (vivanews.com)

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram

Cari Berita ?

Mau Lihat Arsip ?

Arsip Berita Kami

Tentang Kami

JARINGAN INDONESIA

Mengabarkan Fakta, bukan Hoax

“Portal Jaringan Indonesia, Portal berita berskala nasional mengusung platform berita dan video. Berita mengabarkan berita terbaru dan cepat melalui proses jurnalisme ketat, sementara video memberikan hiburan dan pengetahuan kepada pembaca ”

Kontak

  • Jl. Tamalate IV No. 15 Kelurahan Kassi-kassi Kecamatan Tamalate Kota Makassar
  • jaringanindonesiasatu@gmail.com
  • 081242503719