Ahok Datang, Pertamina Terdepak dari Fortune Global 500, Netizen: Belagak Mau Nyelametin Malah Terpuruk

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram

JARINGAN INDONESIA – Basuki Cahaya Purnama atau lebih dikenal dengan Ahok kembali jadi sasaran tembak netizen. Kali ini mantan Gubernur DKI Jakarta itu disebut tidak becus menyelematkan Pertamina karena perusahaan itu justru terdepak dari daftar Fortune Global 500 di tahun ini.

Netizen @MaspiyuO salah satu yang pertama menyuarakan sindiran kepada Ahok ini. Di akun Twitternya pada Sabtu (15/8/2020), ia menampilkan screen shoot dua berita soal Ahok yang menyebut dirinya datang untuk menyelamatkan Pertamina, dan berita selanjutnya soal terdepaknya Pertamina dari daftar Fortune Global 500.

“HAHA.. Jadi Ketawaan Netizen.. Ahok Belagak Mau Nyelametin, Pertamina Malah Terpuruk: Terdepak dari Daftar Fortune Global 500 di Tahun Ini,” ujarnya.

Cuitan dari @MaspiyuO ini juga ikut dikomentari netizen lainnya seperti dihimpun netralnews pada Sabtu (15/8).

@GusDekill : Hanya satu yg benar , ” meroket” Utangnya

@Revasabr11: mksdnya ‘menyelamatkan’ disini brgkali ‘mengamankan’ pundi2 pertamina utk kepentingan kantong pribadi dan ‘boss2’ nya kah??

@wanrosadi : Dari dulu juga bisanya cuma marah2, maki2, ta*k lu, emang punya nenek moyang lu, kalian maling, ban*sat lu semua. Yg begini jadi Komut?

Sebelumnya diberitakan, Fortune merilis daftar Global 500 terbaru untuk tahun ini. PT Pertamina (Persero) yang tadinya masuk di posisi 175 daftar bergengsi itu pada tahun lalu, kini harus lengser.

Fortune Global 500 adalah daftar 500 perusahaan dunia yang memiliki pendapatan kotor terbesar yang dikumpulkan Fortune, media internasional yang berfokus di korporasi dan ekonomi.

Pun demikian, VP Corporate Communication Pertamina Fajriyah Usman mengklaim total pendapatan Pertamina tak kalah dengan perusahaan kelas internasional. Misalnya, Nippon Steel Corporation.

“Pertamina tidak terdaftar dalam pemeringkatan Fortune Global 500, namun dengan total pendapatan mencapai US$ 54,58 miliar, kinerja Pertamina menyamai perusahaan dunia yang menempati posisi 198, yaitu Nippon Steel Corporation dengan pendapatan US$ 54,45 miliar,” ujarnya seperti dikutip dari rilis resmi, Jumat (14/8).

Namun, ia melanjutkan perseroan tetap berupaya meningkatkan kinerja perusahaan agar dapat melenggang kembali dalam daftar Fortune Global 500.

Tahun lalu, Pertamina menjadi satu-satunya perusahaan asal Indonesia yang masuk dalam Fortune Global 500 2019. Perusahaan bertengger di peringkat 175 atau loncat 78 peringkat dari peringkat sebelumnya, 253.

Pada 2019 lalu, perseroan mengerek peringkatnya dengan raupan pendapatan mencapai US$57,93 miliar. Raupan tersebut terkerek 34,9 persen dibandingkan periode sebelumnya.

soruce: netralnews

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram

Cari Berita ?

Mau Lihat Arsip ?

Arsip Berita Kami

Tentang Kami

JARINGAN INDONESIA

Mengabarkan Fakta, bukan Hoax

“Portal Jaringan Indonesia, Portal berita berskala nasional mengusung platform berita dan video. Berita mengabarkan berita terbaru dan cepat melalui proses jurnalisme ketat, sementara video memberikan hiburan dan pengetahuan kepada pembaca ”

Kontak

  • Jl. Tamalate IV No. 15 Kelurahan Kassi-kassi Kecamatan Tamalate Kota Makassar
  • jaringanindonesiasatu@gmail.com
  • 081242503719