Penggunaan Microsoft Teams Video. [Foto: The Verge]

Microsoft Prediksi Virus Corona Akan Ubah Cara Manusia Bekerja dan Belajar

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Secara alami, lebih banyak orang menggunakan video conference dan Microsoft telah melihat catatan harian baru yakni 2,7 miliar menit pertemuan dalam satu hari.

JARINGAN INDONESIA – Microsoft mengungkapkan lebih banyak tentang bagaimana orang menggunakan aplikasi Teams dan mereka memprediksi pandemi coronavirus baru ini akan menjadi titik balik yang akan mengubah cara kita bekerja dan belajar selamanya.

Permintaan untuk Microsoft Teams melonjak di seluruh dunia bulan lalu, melonjak dari 32 juta pengguna aktif harian menjadi 44 juta hanya dalam seminggu. Sementara penggunaan terus meningkat, Microsoft merilis laporan tren kerja jarak jauh baru untuk menyoroti bagaimana kebiasaan kerja berubah.

Secara alami, lebih banyak orang menggunakan video conference dan Microsoft telah melihat catatan harian baru yakni 2,7 miliar menit pertemuan dalam satu hari. Itu naik 200 persen dari 900 juta menit pada pertengahan Maret, di mana banyak bisnis beralih ke kerja jarak jauh.

Tidak mengherankan, orang-orang menyalakan video di rapat Teams dua kali lebih banyak dari sebelumnya dengan penggunaan panggilan video di Teams meningkat lebih dari 1.000 persen di bulan Maret.

Microsoft menemukan bahwa orang-orang di Norwegia dan Belanda lebih cenderung menyalakan video dengan sekitar 60 persen panggilan termasuk video dibandingkan dengan 41 persen di AS dan 47 persen di Inggris.

Teknisi Microsoft bergegas ke belakang layar untuk memastikan perusahaan memiliki kapasitas yang cukup untuk semua pengguna baru ini.

“Kami harus benar-benar memastikan kami memiliki infrastruktur yang diperlukan untuk merespons dan kami baru saja berebut seperti orang lain,” jelas Jared Spataro, Kepala Microsoft 365, kepada The Verge, Kamis, 9 April 2020.

Microsoft mengalami pemadaman Teams singkat di Eropa, di mana permintaan meroket di negara-negara seperti Italia.

“Ketika segalanya benar-benar mulai memanas di Eropa, pola yang kami lihat secara geografis bukanlah yang kami harapkan,” kata Spataro.

“Terus terang itu mengejutkan kami. Masalah yang kami lihat adalah kami harus melakukan penyesuaian cepat,” pungkasnya.

Microsoft bukan satu-satunya perusahaan yang mencoba memanfaatkan kerja jarak jauh. Pesaing seperti Slack, Google, dan Zoom juga telah melihat lonjakan besar dalam permintaan, dengan Zoom menjadi berita utama tentang cara-cara kreatif orang menggunakannya dan beberapa masalah privasi dan keamanan yang besar. 

Spataro tampaknya tidak peduli dengan pertumbuhan Zoom yang besar — bahkan jika Microsoft memonitornya dengan seksama — karena sekarang menghadapi kesulitan dan serangan balik yang semakin besar.

“Di Microsoft, privasi dan keamanan tidak pernah ketinggalan jaman, mereka sudah mendarah daging menjadi siapa kita dan apa yang kita bangun dan bagaimana kita membangunnya,” jelas Spataro. 

Jelas Microsoft melihat pandemi COVID-19 mengubah segalanya selamanya. 

“Saya benar-benar merasa ini akan menjadi titik balik bagi cara kita bekerja dan belajar karena hanya ada beberapa hal praktis yang terjadi yang berarti kita tidak akan pernah kembali ke cara lama,” prediksi Spataro. [cakapcakap.com]

 

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram

Cari Berita ?

Mau Lihat Arsip ?

Arsip Berita Kami

Tentang Kami

JARINGAN INDONESIA

Mengabarkan Fakta, bukan Hoax

“Portal Jaringan Indonesia, Portal berita berskala nasional mengusung platform berita dan video. Berita mengabarkan berita terbaru dan cepat melalui proses jurnalisme ketat, sementara video memberikan hiburan dan pengetahuan kepada pembaca ”

Kontak

  • Jl. Tamalate IV No. 15 Kelurahan Kassi-kassi Kecamatan Tamalate Kota Makassar
  • jaringanindonesiasatu@gmail.com
  • 081242503719